JANGAN BOHONG!! Saling Sindir ANIES VS AHOK Terkait Reklamasi Dan Nelayan

G+

loading...
loading...

Hal ini terjadi dalam sesi pertanyaan antar-calon gubernur. Cagub DKI Ahok mendapat giliran pertama untuk bertanya. Ahok menggunakan kesempatan itu untuk bertanya soal perbedaan sikap Anies dan Sandi soal proyek reklamasi dari waktu ke waktu.
Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno akan saling adu program dalam debat nanti malam. Tema debat adalah 'Dari Masyarakat untuk Jakarta', yang salah satu subtemanya adalah reklamasi di Jakarta.

Nah, kedua pasangan calon ini memiliki pandangan berbeda mengenai reklamasi. Bagaimana gagasan Ahok-Djarot dan Anies-Sandi mengenai reklamasi ?

Ahok-Djarot
Berdasarkan keterangan dari laman resmi Ahok-Djarot, Gubernur DKI Jakarta memiliki wewenang dan tanggung jawab melalui Keputusan Presiden Nomor 52 Tahun 1995 untuk melaksanakan reklamasi Pantai Utara Jakarta. Saat menjadi gubernur, Ahok menambahkan kontribusi tambahan bagi pengembang reklamasi karena izin prinsip pengembang reklamasi telah jatuh tempo pada 2014.

Jika terpilih, Ahok-Djarot berjanji akan membangun Port of Jakarta untuk menjadikan Teluk Jakarta sebagai poros maritim di Asia, membangun rumah susun khusus nelayan di sekitar wilayah reklamasi, dan membangun infrastruktur yang dibutuhkan warga Jakarta lewat kontribusi tambahan yang diberikan pengembang.

Ahok sendiri menegaskan tidak bisa membatalkan reklamasi karena gagasan tersebut sudah dirancang presiden ke-2 Soeharto pada era 1990-an. Menurut Ahok, ada kewajiban pengembang memberikan kontribusi kepada Pemprov DKI.

"Dalam hitungan kami, akan ada Rp 128 triliun, artinya pada saat itu pembangunan rumah susun nelayan sudah selesai. Inilah yang dimaksud mengadministrasi sosial. Yang diutamakan adalah rakyat. Makanya, kami mendapatkan penghargaan indeks pembangunan manusia. Karena targetnya manusia," ujar Ahok di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Jumat (27/1).

Sementara itu, Djarot mengatakan reklamasi yang merupakan bagian dari pembangunan Giant Sea Wall ini penting dilakukan untuk menghadapi pemanasan global. Menurut Djarot, nantinya akan dibangun kawasan nelayan yang baru di dekat Giant Sea Wall.

"Nelayan tradisional sama kita (pemerintah) harus bersatu padu. Masa depan kita kan di laut, tapi kehidupan nelayan sengsara seperti ini ya jangan, harus lebih bagus. Ini kita perbaiki kehidupan nelayan yang lebih baik. Nelayan berhak hidup lebih baik karena anaknya pasti sehat dan cerdas karena terbiasa makan ikan," ujar Djarot di Muara Angke, Jakarta Utara

Anies-Sandiaga
Mereka menyampaikan alasan penghentian reklamasi, di antaranya mengutamakan kepentingan nelayan dan masyarakat sekitar, pulau-pulau reklamasi yang sudah telanjur dibangun akan dikembalikan fungsinya untuk kepentingan masyarakat, dan memastikan pemberian jalan keluar terbaik bagi pengembang yang sudah berinvestasi di pulau reklamasi. Hal tersebut disampaikan pada 7 prinsip penghentian reklamasi.

Anies pun berjanji akan menaati putusan PTUN soal pencabutan izin reklamasi Pulau F, I, dan K. Anies akan mengikuti peraturan perundang-undangan yang ada dalam mengambil setiap kebijakan, termasuk soal reklamasi.

"Kami taati keputusan pengadilan, kami akan ikuti perundang-undangan, tidak bekerja seperti kemauan pribadi. Ini bukan proyek pribadi, kami ikuti peraturan perundang-undangan. Saya akan ikuti peraturan perundang-undangan, peraturan pemerintah," ujar Anies di Hotel Bidakara, Jalan Jend Gatot Subroto, Menteng Dalam, Jakarta Selatan, Jumat (17/3).

Sementara itu, Sandiaga mengaku tidak didukung pengusaha karena menolak reklamasi. Untuk mencari solusi, dia akan membangun forum dialog antara pengusaha dan nelayan.

"Rembuk, formatnya nanti kita sepakati bersama. Tapi harus terwakili semua dari sisi birokrasinya, dari sisi pengusahanya bagi yang sudah beli. Saya sedih juga waktu itu ada pengusaha sudah investasi banyak sekali dan sekarang utang ke bank, dia sangat sedih sekali. Merasa mata pencariannya akan terganggu," ujar Sandiaga

Menurut Ahok, sikap Anies dan Sandi sering berubah-ubah soal reklamasi. Dia juga bertanya soal sikap Anies dan Sandi terkait keputusan presiden soal reklamasi yang terbit sejak zaman Presiden Soeharto. Padahal Anies dan Sandi berniat membatalkan reklamasi.

"Bagaimana cara kita menghadapi kepres ini dari zaman Soeharto, termasuk membatalkan reklamasi," tanya Ahok kepada Anies saat sesi debat Pilgub DKI di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Rabu (12/4/2017).

Anies pun diberi kesempatan oleh moderator Ira Koesno untuk menjawab. "Saya rasa yang perlu disamakan bahwa kita harus memikirkan soal reklamasi, tapi pendapat kita berbeda," kata Anies mengawali jawabannya.

Menurut Anies, berdasarkan Kepres Nomor 52 Tahun 1995 bahwa wewenang reklamasi ada di gubernur. Dia berjanji akan memanfaatkan pulau reklamasi sepenuhnya untuk kepentingan rakyat, bukan kelompok tertentu.

"Kepres 52 Tahun 1995, wewenang reklamasi ada di gubernur. Saya akan memanfaatkan ini untuk rakyat banyak, bukan kelompok tertentu," tegas Anies.

"Reklamasi sendiri yang sekarang berbeda dengan yang sekarang berjalan," tambah cagub DKI yang diusung Partai Gerindra dan PKS itu.

Ahok memberikan jawaban 'keras' saat mendapat kesempatan dari moderator Ira Koesno. "Saya kira jangan membohongi, gambar reklamasi bukan dari saya. Seluruh tanah reklamasi itu sertifikat DKI, 5 persen dari hasil pulau reklamasi boleh untuk nelayan. Tanah yang pengembang jual, 15 persen dari nilai NJOP untuk pembangunan DKI," jelas Ahok.

Anies tak kalah keras menjawab pernyataan Ahok. "Saya rasa baik, jangan bohong saat kampanye. Warga Bukit Duri tahu rasanya dibohongi," tegas Anies. Berikut kutipan videonya silahkan menyaksikan!!
Demikian artikel saya kali ini yang membahas mengenai JANGAN BOHONG!! Saling Sindir ANIES VS AHOK Terkait Reklamasi Dan Nelayan. Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi rekan-rekan sekalian. Terima kasih. Baca Selanjutnya :
loading...
loading...
loading...